Bingung Mikirin Lebaran, Seorang Guru Bunuh Diri dan Tewas

Bila datang waktu lebaran semua kebutuhan pokok pastilah harganya naik semua, seakan-akan sisa uang gajian yang ditabung selama setahun takkan cukup untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Hal ini tidak hanya terjadi di kotaku Lumajang tercinta saja, disemua daerah pastilah mengalami hal tersebut. Ini bila tidak disikapi dengan hati yang sabar akan menimbulkan stress seperti yang saya temukan di beritajatim.com/bar dimana seorang ibu rumah tangga bernama sudarti (44th) seorang Guru di SDN Kecamatan Kedewan kabupaten Bojonegoro stress memikirkan kondisi ekonomi rumah tangganya sampai-sampai ia memilih mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri di kamarnya, Minggu (5/9). nauzhubillahi mindalik.....

Kejadian itu pertama kali diketahui oleh Sumarlan, suaminya sendiri. Saat hendak makan sahur, biasanya Sudarti telah menyiapkan makan dan sahur bersama di rumah mereka Desa/Kecamatan Kedewan.
Tapi, setelah ditunggu sampai jam 03.00 WIB, korban masih berada di kamar.
Sumarlan yang curiga langsung mencoba membuka pintu dari luar. Lantaran pintu
dikunci dari luar, Sumarlan mendobrak.
Sumarlan lantaran melihat istrinya tergantung kaku di blandar rumahnya. Korban
gantung diri menggunakan selendang warna kuning. Sementara di bawahnya kursi
terguling.
Saksi langsung teriak minta tolong, dan warga sekitar langsung berdatangan. Khawatir
terjadi apa-apa, warga langsung melaporkan kejadian itu ke polsek setempat.
“Hasilnya ia memang bunuh diri,” kata Kapolsek Kedewan Iptu Syamsuri.
Menurut pengakuan saksi-saksi, korban terlihat murung. Kemungkinan ia memikirkan
kebutuhan ekonomi yang terus melambung menjelang Lebaran.
Apalagi, ia memiliki 3 orang anak dan dua anak asuh. Meski suaminya ternyata juga
seorang perangkat desa setempat.
“Mungkin karena persoalan ekonomi. Karena korban juga punya orang tua yang sakit
menahun dan perlu obat,” tambah kapolsek. []

0 Response to "Bingung Mikirin Lebaran, Seorang Guru Bunuh Diri dan Tewas"

Posting Komentar